Cerita Sex Selingkuh dengan mahasiswi

0

Kisah ini berawal ketika aku sering ditugaskan kantorku keluar kota untuk mengikuti training, melakukan negosiasi dan maintenance pelanggan yang umumnya adalah perusahaan asing . Oh iya, Perkenalkan nama saya john, 30 Tahun, berkeluarga dan tinggal di wilayah jakarta timur. Bekasi kali yah lebih tepatnya. Sebetulnya sejauh ini tidak ada yang kurang dengan keluarga dan profesiku sebagai orang marketing. Sebagai tenaga penjual dengan berbagai training yang pernah kuikuti, aku tidak pernah kekurangan teman pria ataupun wanita.

D? mata ?str?ku aku adalah seorang suam? yang ba?k, penuh perhat?an dan selalu pulang cepat ke rumah. Namun d? bal?k ?tu, sebuah keb?asaan, yang entah ?n? sudah kebablasan, aku mas?h suka ?seng. ?seng dalam art? awalnya cuma ?ng?n memast?kan bahwa ?lmu market?ng ternyata b?sa d?terapkan dalam mencar? aPapaun termasuk teman cewek, hehehe.. Market?ng menurutku bersaudara dengan rayu merayu customer, yah s? cewek tad? juga b?sa tergolong customer. Anyway, Anne adalah orang kesek?an yang masuk perangkap ?lmu market?ng vers? 02 (vers? 01 adalah customer beneran).

Anne gad?s berkul?t put?h berumur 23 tahun, lulusan un?v ternama, t?ngg? 167, berat 50, (buset, kapan gue ngukurnya ya). Ukuran bra gak hapal, karena sebetulnya aku leb?h terkonsentras? dengan yang d? bal?k bra ?tu. Mojang Bandung ?n? kukenal dalam sebuah tra?n?ng d? Puncak, Bogor. D?a dar? sebuah perusahaan Per?klanan d? seputaran Sud?rman Jakarta dan aku dar? perusahaan konsultan Manajemen d? sek?tar Casablanca, juga d? Jakarta.

?Ha? Anne, tad? kul?hat kamu ngantuk ya?? kataku ket?ka rehat kop? sore ?tu d? sebuah tra?n?ng yang ku?kut?.

??ya n?h, gue ngejar deadl?ne 2 har? dan boss langsung nyuruh ke tra?n?ng ?n?? katanya.

?Kemar? dengan s?apa?? kataku menyel?d?k

?Send?r?.., kenapa, elo d?antar ama b?n? ya?? Buset dah ketahuan n?h gue udah punya b?n?.

?Ah, enggak, gue sama Andre.. tuh..? kataku samb?l menunjuk Andre yang sedang asy?k ngobrol dengan peserta la?n.

?Lo send?r? kok gak ngantuk s?h??

?G?mana b?sa ngantuk sebelah gue ada cewe cakep, hehehe..?

?Ah, masa? S?apa?? Ye, pura pura d?a, p?k?rku.

??tu tuh, yang tad? ngantuk..?

?Ah, s?alan lo..? samb?l tangannya mencub?t lenganku. Usa? ses? yang melelahkan sore ?tu, kam? kembal? ke kamar mas?ng mas?ng.

Aku antar d?a sampa? p?ntu kamarnya dan janj?an ngobrol lag? samb?l makan malam.

?Hmm..elo kok nggak bawa jaket An?? kataku ket?ka d?a kul?hat agak mer?ngkuk ked?ng?nan d? meja makan.

??ya n?h, buru buru.. kelupaan?

?Aku mas?h punya satu d? kamar, b?ar aku amb?lkan?

?Oh, gak usah John.. toh cuma sebentar..? Tap? aku keburu perg? dan mengamb?lkan baju hangatku untuknya.

?Thanks, John.. elo emang temen yang ba?k? katanya samb?l mengenakan sweater. Aku membayangkan seanda?nya aku jad? sweater, heheheh.. Usa? makan nampaknya d?a buru buru ?ng?n masuk ke kamar.

Anne t?dak menolak ket?ka aku menawarkan mengantarkannya. D? depan p?ntu kamar d?a malah menawarkan aku masuk, pengen ngobrol katanya. Alamak, pucuk d?c?nta ulam t?ba. Aku pura pura l?hat jam. Mas?h jam besar 20.15.

?La?n kal? aja deh, gak enak kan ntar apa kata teman teman? kataku agak nervous tap? dalam hat? aku berdoa, mudah mudahan d?a t?dak basa bas?.

?Cuek aja John, k?ta kan ada tugas b?k?n outl?ne..? Memang kebetulan aku dan Anne satu group dengan 3 orang la?nnya, tetap? tugas ?tu sebetulnya b?sa d?kerjakan besok s?ang. Akh?rnya aku masuk, duduk d? kurs?.

Anne menyetel TV lalu na?k ke ranjang dan dengan santa? duduk bers?la.

?G?mana An, kamu udah punya gambaran tentang tugas besok?? kataku basa bas?.

?Belum tuh, males ah ngomong?n tugas, mend?ng ngobrol yang la?n saja? Horee.. aku bersorak, past? d?a mau curhat n?h. Bener juga.

?John, gue jad? ?nget cowok gue yang perhat?an kayak elo..sama b?n? elo juga beg?tu ya??

?Yah, Anne.. b?asa sajalah, sama s?apa s?apa juga orang market?ng harus ba?k dong, apa lag? sama cewe kayak elo.. hehehe..?

?Tap? gue akh?rnya mengert? kalau cowo perhat?an ?tu gak hanya punya satu cewe, tul gak s?h??

?Tergantung dong An, bukt?nya gue punya b?n? satu, hahaha..?

?Tap? kayaknya elo juga punya cewe la?n.. ya kan??

?Kok tau s?h?? kataku pelan.

Aku jad? ?ngat V?na mahas?sw? yang m?nta bantuanku menyelesa?kan skr?ps?nya dan akh?rnya b?sa t?dur dengannya. Tap? sungguh, aku t?dak merusaknya karena aku mengenalnya dengan cara ba?k ba?k dan d?a tetap v?rg?n sampa? akh?rnya men?kah.

?Stereot?p saja, berband?ng lurus dengan keramahan dan perhat?annya? katanya lag? dengan senyum yang gen?t. ?Kenapa emang An, elo lag? ada masalah dengan cowo lo yang ramah ?tu??

?Justru ?tu John, gue lag? m?k?r mau putus sama d?a. Eh, sor? kok malah curhat..?

?Santa? aja An, set?ap orang punya masalah dan banyak cara menghadap?nya? kataku seolah ps?kolog kawakan.

?Gue mel?hat d?a jalan ama temen gue, dan kepergok d? kosan temen gue ?tu?

?Trus??

?Gue gak b?sa maaf?n d?a..?

?Ya, sudah mungk?n kamu mas?h emos? saja, santa? saja dulu mas?h banyak pekerjaan. Toh kalau jodoh d?a past? pulang ke pangkuanmu..? kataku.

?Kadang gue pengen balas aja, sel?ngkuh sama yang la?n, b?ar ?mpas..?

?Hmm.. tap? ?tu kan gak menyelesa?kan??

?B?ar puas aja..? T?ba t?ba d?a menang?s.

Wah gawat n?h, p?k?rku. Aku mendekat dan berusaha membujuknya. Lalu entah baga?mana cer?tanya aku sudah memeluknya.

?An, jangan nang?s, entar orang orang pada dengar? Bukannya mereda, tang?snya malah mak?n keras. Kudekap d?a seh?ngga tang?snya teredam d? dadaku. Jantungku berdebar tak karuan.

Telunjukku menyeka a?r matanya. Kupandang? wajahnya. Bodoh amat n?h cowoknya, cewe cakep beg?n? kok d?s?a s?akan p?k?rku. Dan tanpa sadar aku menc?um p?p?nya, d?a mel?hatku dengan mata sayu lalu t?ba t?ba Anne membalas dengan kecupan d? b?b?r. Wah, sepert? ke?ng?nan gue n?h, p?k?rku dalam hat?.

Dan sepert? keh?langan kontrol akupun membalas mengh?sap b?b?r mung?l yang harum dan merekah ?tu. Anne membalas t?dak kalah hotnya. Napasnya terengah engah tanda napsunya mula? na?k. Dengan lembut kut?durkan d?a. Dan dengan lembut pula tanpa kata kata, dar? bal?k sweater aku sentuh kedua buk?t kembar menantang ?tu. Anne mendes?s des?s.

?Terus John, perhat?an elo b?k?n gue jad? wan?ta..?

?Tenang sayang, wan?ta sepert? kamu memang pantas d?perhat?kan.. hmm?? Sepert? m?nta persetujuannya, perlahan aku angkat sweater dan tsh?rtnya.

Sekarang kedua buk?t kembarnya terbuka. Buset dah, put?ngnya sudah menonjol keras dan tak ada waktu lag? untuk t?dak menyedotnya. Aku memang pal?ng hobby menetek dan mengh?sap benda ter?ndah d? dun?a ?n?. Anne terus mendes?s des?s. Tangannya juga sudah menggenggam senjataku yang mula? mengeras.

?Uh.. ahh.. uh..?

?Anne.. tubuhmu ?ndah sekal?..? Kataku memuj? sepert? halnya member? puj?an kepada customer perusahaanku.

?Ayo, John.. jangan d?l?hat saja, aku rela kamu apakah saja..?

??ya, sayang..? kataku, samb?l tanganku merogoh bag?an depan celana j?nnya.

Tangannya membantu membuka rets?let?ng dan dengan cepat Anne sudah terl?hat dengan CD warna kremnya. Hmm, seks? sekal? anak ?n?, p?k?rku. Hmm..dar? bal?k CD-nya terl?hat bulu bulu halus dan h?tam legam. Uh, aku sudah t?dak sabar lag? namun dengan tenang aku mengelusnya dar? luar. Anne menggel?jang, matanya terl?hat saya menahan gejolak. Perlahan kuturunkan CD-nya. Uh, sodara sodara, terc?um aroma yang sangat kukenal, d?a past? merawat benda yang pal?ng d?car? semua lak? lak? ?n? dengan ba?k.

?Anne.. boleh aku c?um?? b?s?kku pelan.

Anne mengangguk lemah dan tersenyum. Perlahan Anne merenggangkan kedua kak?nya. Pasrah. Dengan kedua jar?ku, kubuka vag?nanya dan terl?hat kl?tor?snya yang merah merekah. Basah. Sungguh ?ndah dan harum. Kujulurkan l?dahku d? sek?tar pahanya sebelum mencapa? kl?tor?snya. Anne mendes?s des?s dan mula? meracau dan terl?hat seks? sekal?.

?Ayo, John.. jangan buat gue ters?ksa.. terus ke tengah sayang..? Aku malah menj?lat bag?an pusernya membuat d?a ur?ngan ur?ngan dan mak?n bernafsu. Berma?n sex memang perlu tekn?k dan kesabaran t?ngg? yang membuat wan?ta merasa d? awang awang.

?Johnn.. g?la lo, ke bawah sayang.. please..?

?Hmm.. ?ya n?h, gue emang udah g?la mel?hat memek yang ?ndah ?n? sayang? kataku terengah engah.

Akh?rnya l?dahku h?nggap d? lab?a mayoranya. Kus?bak dengan lembut r?mbunan hutan yang sudah becek ?tu. Kuhur?p ca?ran yang meleleh d? sela selanya. Kelent?tnya kuh?sap sepert? mengh?sap permen karet. Ak?batnya pantatnya terangkat t?ngg? dan Anne menjer?t n?kmat. L?dahku terus merojok sampa? ke dalam dalamnya. Kuangkat pantatnya dan kupandang?, lalu kusedot lag?. Anne berter?ak ter?ak n?kmat. Aku jad? kuat?r kalau suaranya sampa? keluar. Kup?ndahkan b?b?rku ke b?b?rnya.

?Tenang sayang, perang baru d?mula?..? Kataku berb?s?k.

?a mengangguk dan perlahan aku putar pos?s? menjad? 69. Pos?s? yang pal?ng aku suka? karena dengan dem?k?an seluruh ?s? memeknya terl?hat ?ndah. Batangku juga sudah terbenam d? b?b?rnya yang mung?l dan terasa hangat serta n?kmat sekal?. Kutahan agar aku t?dak meletus duluan.

?Punya kamu enak John..? Puj?nya layaknya memuj? Customer.

??ya, sayang punya kamu leb?h enak dan baguss sekal?..? kataku terengah engah.

?Uh, becek sayang..? Aku lanjutkan menj?lat seluruh permukaan memeknya dar? bawah.

Uh, benar pem?rsa, s?apa tahan mel?hat barang bagus dan cant?k ?n?. Yang luar b?asa, aku yak?n d?a mas?h perawan. Bentuk kemaluannya menggelembung dan benar benar sepert? belum pernah tersentuh benda tumpul la?n.

?Anne.. kamu mas?h perawan sayang..?

??ya, John.. gue belum pernah..?

??ya, kamu harus jaga sampa? kamu men?kah..?

?Gue gak tahan John, cepetan sayang..? Sungguh, mesk? banyak kesempatan aku belum pernah berp?k?r memerawan? cewek ba?k sepert? Anne ?n?, kecual? ?str?ku.

Wan?ta yang kutahu sedang stress dan sedang mencar? pelar?an sesaat ?n? harus d?tenangkan. Akan buruk ak?batnya ket?ka d?a sadar bahwa keperawanannya d?ber?kan kepada orang la?n yang bukan suam?nya. Aku percaya j?ka sudah mencapa? orgasme d?a justru akan berter?ma kas?h dan meng?ng?nkannya lag?. Kembal? kujelajah? kemaluannya. Cepat cepat aku j?lat berulang ulang kl?tor?snya.

Dan sodara pem?rsa, apa kataku, pantatnya t?ba t?ba menekan keras wajahku dan mengejang beberapa kal?..lalu mengendur.

?Uuhh.. gue nyampe Johnn.. aahh.. uhh.. uhh..? Mas?h dalam pos?s? 69, Anne terd?am sesaat, kul?hat kemaluannya mas?h merekah merah.

Perlahan ?a mula? bangk?t dan mngecup b?b?rku.

?Sorry sayang, gue duluan..?

?No problem Anne.. kamu merasa mend?ngan?? ?a mengangguk, memelukku dan menc?um b?b?rku.

?Ter?ma kas?h John, elo emang hebat..?

??ya n?h, Ann, gue m?nta maaf jad? telanjur beg?n?..?

?Gak Papa kok, gue juga senang..? Kam? mengobrol sebentar namun tangannya mas?h menyentuh nyentuh batangku.

?a mengamb?lkanku m?numan dan menyorongkan gelas ke b?b?rku. Ket?ka tegukan terakh?r hab?s, b?b?rku perlahan mengulum b?b?rnya. Put?ngnya mula? mengeras dan aku mula? aks? sedot menyedot sepert? bay?. Anne kembal? menggel?jang.

Aku b?s?kkan perlahan,

?Anne.. gue pengen menggendong kamu sayang?.

?Hmm..mula? nakal ya..? katanya dan merentangkan tangannya.

Aku peluk dan angkat d?a lalu kusenderkan ke d?nd?ng dekat meja r?as. Dar? bal?k cerm?n kul?hat pantatnya yang montok dan mulus ?tu, membuat ga?rahku meledak ledak. Dengan pos?s? berd?r?, tubuhnya sungguh seks?. Aku perhat?kan dar? atas ke bawah, sungguh propors?onal tubuhnya. Segera kusedot put?ngnya dan jar?ku sebelah k?r? segera mengelus r?mbunan hutan lebatnya. B

asah, hmm..d?a mula? na?k lag?. Klent?tnya kup?l?n p?l?n pelan dan Anne mendes?s sepert? ular. Mak?ng love samb?l berd?r? adalah pos?s? favor?tku sela?n 69. Perlahan sebelah kak?nya kuangkat ke kurs? pendek meja r?as dan terl?hatlah belahan memeknya yang merah merekah, ?ndah dan seks? sekal? Kuturunkan kepalaku dan segera kutelusur? paha bawahnya dengan l?dahku. Dar? bawah aku l?hat wajahnya mendongak ke atas menahankan n?kmat. Sungguh saat ?tu Anne kel?hatan sangat seks?. Sebelum l?dahku mencapa? kelent?tnya, aku s?bakkan lab?a mayoranya dengan kedua ?bu jar?.

Hmm.. sungguh harum.

?Cepat John.. gue udah gak tahan.. j?lat sayang.. j?lat..? Benar benar n?kmat mel?hatnya ters?ksa, namun sebetulnya aku leb?h ters?ksa lag? karena batangku sudah mengeras baga?kan batu.

Aku nyar?s tak b?sa menahan kl?maks, namun aku harus membuatnya orgasme untuk kedua kal?nya. Benar saja, beg?tu l?dahku menyedot kl?tor?snya, Anne langsung mengejang dan berter?ak pertanda orgasme. Kusedot hab?s ca?rannya. Luar b?asa, aku men?kmat? ekspres?nya ket?ka mencapa? orgasme dan ?tu jugalah puncak orgasmeku. Cepat aku berd?r? dan aku tekan batangku ke sela sela pahanya dan seket?ka muncratlah semua. crott.. crott..! Wuahh..

?Oh John, k?ta keluar bersamaan sayang..?

??ya, enak banget An.. elo membuat gue g?la..?

?Sama.., gue berter?ma kas?h elo menjaga gue..?

?Gue sayang kamu An..? ***** Pem?rsa, beg?tulah cer?tanya.

Tak selamanya seks harus membobol gawang. Setelah kejad?an ?tu Anne mak?n ketag?han.

D?a sangat terkesan b?sa mencapa? orgasme tanpa merusak keperawanannya. D?a juga menyuka? pos?s? 69 dan pos?s? berd?r? yang b?sa m?r?p 69. Kadang kadang aku datang ke kantornya dan hanya dengan mengangkat roknya aku menjelajah? area area sens?t?fnya secara cepat dan ef?s?en. Dan pada saat yang sama aku juga mencapa? orgasme. Mas?h ada V?na dan D?na yang ketag?han sepert? Anne. Aku selalu b?lang pada wan?ta wan?ta berpend?d?kan ?tu bahwa suatu saat mereka akan men?kah dan aku berjanj? t?dak akan memerawan?nya. Cukuplah 69!

Leave A Reply

Your email address will not be published.